Ucup dan Pekerjaan

Di pagi hari, gue terbangun dengan rangkaian iler yang masih menghiasi sekeliling bibir gue. Lebih brutal lagi, iler tersebut naek ke pipi sebelah kanan. Duh, gimana cara ngebersihinnya ini. Akhirnya dengan segala kejeniusan yang gue pendam selama ini, gue menempelkan pipi ke tanah kuburan gue.  Setelah lima menit, akhirnya iler tersebut jadi suci. Sah buat dijadiin wudhu.

Gue memulai hidup di dunia hantu tanpa perbekalan yang menjanjikan. Tanpa orang tua. Tanpa duit sepeser-pun. Lebih parah lagi, tanpa sempak ama kaos dalem. Jadi, kain putih yang gue pake gue jadiin layaknya pakaian umroh. Dengan ini, gue layak disebut haji.

Uang emang bukan segalanya. Tapi segalanya butuh uang. Termasuk kaos dalem. Setelah lebaran, harga kaos dalem naik drastis.

Gimana memulai hidup baru di dunia yang baru? Apa yang harus gue lakuin di hari pertama kehidupan ini? Membeli kolor? Darimana duitnya? Oke. Gue paham. Hal yang harus gue lakuin pertama adalah: Cari kerja!

***

Sebelum cari kerja, tentunya gue harus banyak bertanya di dunia ini. Untungnya, perkampungan tempat gue terbangun merupakan kampung yang rame. Rame dengan kemaksiatan.

Terlihat ada bapak-bapak yang datang menghampiri gue. Kumisnya klinis. Alisnya mohawk-mohawk gajadi. Ototnya gede. Lebih tepatnya, dia obesitas. Gue beraniin diri buat nanya ke dia,          

“Anu... Mas, saya pendatang baru disini. Nama saya Ucup.”

“Ya terus kenapa?” Jawabnya tanpa otak.

BANGKE. Gak bisa diajak sosialisasi pisan nih orang.

“Mas bisa bantu saya gak?”

“Bantu apa emang?”

Pertanyaan dia bener-bener ngebuktiin kalo dia gak mau ngebantu. Udah gendut, kumisan, jadi ras pocong lagi. Sial bener idup lu mas. Pikir gue. Gak mungkin gue ngungkapin ke dia kayak gitu.

“Saya pengen cari kerja.”

“Pas semasa di dunia kamu lulusan apa?”

“Saya gak sempet kuliah mas. Saya cuma tamatan putih abu-abu.”

“Pantesan.”

“Kenapa mas?”

“Engga kok saya gak kenapa-napa.”

Ini orang maunya apaan si! Sabar Cup, sabar. Gak mudah emang beradaptasi di lingkungan dan orang-orang yang baru.

“Mas kerjanya apa emang?”

“Saya punya usaha warnet.”

Anjir. Di dalem tanah masih ada sinyal juga ternyata.

“Gak butuh pegawai atau pekerja lain gitu mas?”

 “Sebenernya saya butuh operator warnet si...”

"Saya bisa kok jadi operator warnet mas.”

“Oke, kamu diterima.”

Sumpah. Ini ngelamar pekerjaan apa ngerjain soal mtk anak SD kelas 1? Gampang banget.

Gak perlu ijazah. Gak perlu test. Asal bilang bisa, pasti diterima.

“Oh iya, saya belum tau nama mas..”

“Nama saya Asep.” Jawab perutnya yang buncit itu.

***

Keesokan harinya gue dateng ke warnet yang udah di amanahkan ke gue. Gue dateng tetap dengan kain kafan yang gue bentuk seperti pakaian umroh. Gue datang dengan berjalan kaki. Bukan loncat-loncatan. Juga bukan dengan gojek.

Hanya dengan berjalan 15 menit gue sampe ke warnet tersebut. Pertama kali gue sampe, gue kaget. Nama warnetnya “Netsep”. Gue tanya ke Pa Asepnya,

“Pak, netsep singkatan dari apa?”

“Warnet Asep.” Fak. Gue kira, “Netenya di isep”.

“Kamu mulai kerja setiap hari ya. Dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore. Terserah kamu gimana cara bagi koneksinya ke PC lain. Pokoknya, kalo ada yang ngomel “AH NGELAG BANGET CADDD!” kamu langsung naekin koneksi PC-nya ya.”

“Sip, bisa diatur.”

Menurut gue, netsep cuma satu-satunya warnet disini. Baru 15 menit buka, udah penuh ama bocah-bocah yang dibenci emak-bapaknya. Gak apa-apa lah. Yang penting setoran ke Pa Asep mulus.

Seperti warnet di dunia manusia, semua konten dewasa di blokir. Gak ada yang namanya kemaksiatan. Internet positif selalu aktif. Riwayat PC lain ke detect ama PC gue. Tapi ada satu PC yang gak ngeblokir konten dewasa. Ya. PC operator.

Kalo ngeliat dari riwayat PC operator sih, kayaknya Pa Asep belum nikah. Mana mungkin orang udah nikah historynya full dengan japanese nurse, japanese teacher, japanese beautiful girl dan masih banyak japanese lainnya.

Lagi enak-enak browsing, tiba-tiba ada bocah yang teriak

“KAMPRET!! KEYBOARDNYA ADA YANG MENDEM NIH! CAD!”

Sebagai operator yang bertanggung jawab, gue menghampiri bocah tersebut dan mencoba berpura-pura pintar dihadapannya.

“Ada apa dek ngamuk-ngamuk?”

“Ini bang tombol W ama Snya mendem.”

Parah. Kenapa harus W ama Snya yang mendem?! Gue tau banget padahal tombol nyawa dari setiap game. Kalo dua tombol itu gak bisa, ya kagak bisa move.

“Bentar dek, abang cari keyboard yang laen dulu.”

“Jangan lama-lama bang.” Jawab bocah tadi.

Gue menuju gudang yang ada di belakang tempat PC gue. Gue buka pintunya dengan kunci yang pagi tadi dikasih ama si buncit. Perlahan gue buka...

DAMN! Ini si bukan gudang namanya! Bagus bener!

Ruangan yang disebut gudang tadi ama Pa Asep berukuran sekitar 35b. Eh maksudnya 8x10 meter. Kalo ukuran 35 b mah ukuran artis yang lagi gua browsing tadi. Banyak PC peralatan laen yang gak kepake. Tapi Pa Asep menatanya dengan penuh ketulusan hati.

Ada tempat tidur juga di ruangan tersebut. Anehnya, di tempat tidur tersebut tergeletak sabun sama tisu. Seolah seperti anggota FBI, gue berpikir dengan cermat dan cerdas. Ada kasus kemaksiatan disini.

Setelah menyelidiki kasus, gue langsung ngambil keyboard yang gak kepake di ruangan itu. Lalu, gue balik lagi ke bocah tadi.

“Makasih bang.” Katanya.

***

Setelah 9 jam gue mantau bocah-bocah ras pocong yang maen di netsep, gue istirahat di tempat yang terjadi kasus kemaksiatan tadi. Yang gue butuhin, disitu udah disediain. Mulai dari makanan, tempat tidur, pakaian –termasuk sempak dan kaos dalem-, semuanya lengkap pokoknya. Itulah surga di dunia gue yang baru.

Mulai dari jam 6 malam lah, gue harus keluar dari warnet Pa Asep ini untuk menjalani kehidupan yang sebenernya sebagai ras pocong.

 

To be continue.

___________________________________

Thankyou for read this story!

Yuk komen dan mantion-mantionan langsung dengan writer soal cerita ini di IG-nya Fill The Blank Space yang ada feed khusus chapter ini.

See yah! ^^v

Written by : Alyasa Washyil

IG : Alyasaale

 

All content rights reserved.