Ucup dan Pemilik Warnet

Author : Alyasa Washyil Barry

 

Tempatku melihat di balik awan
Aku melihat di balik hujan
Tempatku terdiam tempat bertahan
Aku terdiam di balik hujan

[Sebelum Noah – Dibalik Awan]

“Kerja kamu di hari pertama bagus sekali. Bapak sampe terkesan.” kata Pa Asep.

“M-makasih, pak.” Jawab gue dengan mencoba rendah hati.

Di malam hari dengan keadaan awan yang  sedang menangis, gue dengan Pa Asep bercengkrama ria di ruang operator. Kami saling berbagi. Gue berbagi ketek yang cukup mumpuni aromanya. Sedangkan Pa Asep berbagi keindahan lemak yang menumpuk di perutnya.

“Anu pak, disini saya di gaji berapa ya tiap bulannya?” Gue beraniin menanyakan hal ini, daripada nanti gue udah kerja sebulan,  eh cuma dapet ucapan “Kerja kamu selama sebulan bagus cup, lanjut lagi dibulan depan yah.” S-A-K-I-T.

“Gaji kamu sebulan 1.500.400 cup.”

“Maksud dari 400 peraknya apa ya pak?”

“Itu bapak tambahin buat kamu beli kantong kresek. Takutnya duit satu juta lima ratusnya gak muat di kantong kamu. Jadi 400 itu bisa beli dua kantong kresek cup.”

“Love you, pak.” kata gue sambil terkagum akan kehebatan perhitungan Pa Asep untuk masa depan.

Di ruangan 8x10 meter itu, kami saling berbagi cerita semasa kami hidup di dunia. Kami juga saling menelaah, meneliti, serta mengkaji kenapa kami mati di usia muda. Setelah capek berpikir, akhirnya kami sepakat akan satu kesimpulan. Kami berdua tidak pernah diharapkan oleh kehidupan dunia.

“Kita gak ke dunia manusia pak? Udah jam delapan malam nih.” Tanya gue.

“Untuk malam ini gausah dulu cup. Temenin bapak disini. Lagi juga kamu belum berpengalaman menuju ke dunia sana.” Jawabnya sambil menawarkan malkist abon yang ada di kasur kesayangannya.

“Coba ceritain dong pak, emang ngapain si kita ke dunia manusia lagi?”

Belum sempat Pa Asep menjawab, gue menambahkan:

“Btw, malkistnya enak pak.”

“Emangnya kamu gak mau ngeliat kegiatan bokap-nyokap kamu, adek-adek kamu, temen SMA kamu yang kamu sayangi, temen SMA kamu yang kamu cintai, temen SMA kamu yang kamu ambil keperawanannya, emangnya kamu gak mau ngeliat itu semua?”

"Mau si pak.”

“Nah, kan.”

“Maksudnya, saya mau ngambil keperawanan temen SMA saya lagi.”

Pa Asep menahan nafas, lalu menggembungkan mulutnya sambil berkata:

“SI TOLOL!”

Dengan itu juga, muka gue penuh dengan jerawat yang terbuat dari malkist abonnya Pa Asep.

***

 Setelah dua menit gue ngebersihin muka gue, kami kembali bercengkrama. Suasana hujan lebih terasa malam itu saat handphone Pa Asep memainkan lagu peterpan yang berjudul semua tentang kita.

 Pa Asep menyanyikan lagu tersebut dengan merdu sekali. Sepertinya ada kenangan yang sulit Pa Asep lupakan dibalik lagi tersebut.

 “Kalo aku sih yes.” Kata gue ditengah kemerduan nyanyian Pa Asep.

 “Wah kamu nonton Indonesian Idol juga cup?! Siapa jagoan kamu? Siapa?!”

 “Saya cuma nonton yang season 7 pak.”

 “Wah yang Regina jadi juara ya?!”

 “Iya.” Gue bingung harus jawab apa lagi. Pa Asep kini gak keliatan seperti pengusaha warnet.

 “Jagoan bapak itu tuh si Dera!” Pa Asep ngoceh gak karuan. Bukan hanya kelebihan Dera yang dia sebutin satu per satu, tapi juga ukuran pakaian dalamnya. Pa Asep khatam.

 "Dera mah kurang bagus pak. Di spektakuler 6 aja udah eliminasi. Jagoan saya Febri pak.”

 Keliatannya Pa Asep gak suka sama omongan gue tadi. Matanya memerah. Emosinya memuncak. Dia kembali menahan nafas dan menggelumbangkan mulutnya sambil berkata:

“TARIK KEMBALI UCAPANMU ITU CUP!”

“Gak mau pak.” Jawab gue sombong.

“ATAU KAMU AKAN BAPAK PECAT!”

Gue narik omongan gue kembali.

 

Pa Asep penggemar Dera total. Dari audisi sampe Dera di eliminasi, dia tau semua lagu yang dibawain Dera.  Kata dia, gak ada lagu yang paling sedih dibanding lagu Bizarre Love Triangle. Karena lagu itulah yang dibawakan oleh Dera di akhir penampilannya.

"Tapi bapak resep sama Febri gak?” tanya gue.

“Febri bapak juga resep. Apalagi pas dia bawain lagu Dibalik Awan milik peterpan. Sumpah, itu kece bener!” Kata dia, seolah-olah dia tidak pernah mendukung Dera.

“Bapak suka peterpan ya?”

“Suka. Suka banget. Apalagi video klip yang pas Ariel ama cewek cantik itu tuh. Itu bagus banget.”

“Cewek cantik yang mana?” gue heran.

“Yang nama depannya ada cut-cutnya itu loh.”

Gue menahan nafas, lalu menggembungkan mulut sambil berkata:

“SI BEJAT!”

"Kok kamu malah ngatain bapak sih?!”

“BAGUSAN VIDEO KLIP YANG AMA LUNA MAYA LAH PAK!”

Sekarang kami berganti topik. Beda pertandingan. Tadi Dera melawan Febri. Sekarang Cut Tari melawan Luna.

“JGERRR!” tiba-tiba bunyi petir terdengar kencang sekali. Mungkinkah ini arti dari pertandingan yang dihentikan sejenak? Yang akan dilanjutkan lagi untuk esok hari?

***

Debat memang tidak akan ada habisnya.  Kecuali debat itu dilandasi oleh ilmu, bukan perasaan. Karena ilmu ada ukurannya, sedangkan perasaan kaga ada yang bisa ngukur. Mau sampe kapanpun. Mau sampe Giring Nidji ama Deddy Corbuzier tukeran rambut sekalipun, gak akan ada yang bisa ngukur yang namanya perasaan.

Kini handphone Pa Asep memainkan lagu Baik-baik sayang dari Band Wali. Gue heran, gak ada lagu semangat satupun yang gue denger dari handphone Pa Asep.

“Bapak jadi sedih kalo dengerin lagu ini cup.” Kata Pa Asep.

"Emang kenapa pak?” gue sok perhatian. Kali aja dengan sok perhatian gini, gaji gue naik.

 "Lagu ini mengingatkan bapak ama istri bapak..”

 Suasana berubah drastis. Hening, seolah kami tidak pernah berdebat tentang Cut Tari dan Luna.

 “Bapak sedih punya istri kayak gitu cup.”

 "Loh kok sedih pak? Padahal bapak enak di usia muda udah nikah. Sama kawin sekalian juga.”

 “Bukan masalah usia, tapi masalah fisik istri saya cup.”

 “Istri bapak kenapa? Tuli? Buta? Korengan? Campak? Kadas? Kurap?”

 “Istri bapak fisiknya...”

 “Kenapa pak?!”

 “...fisiknya gak seindah Cut Tari cup.”

 Gue cepet-cepet makan malkist abon yang terakhir. Gue kunyah. Dengan senang hati gue lepehin ke muka Pa Asep sambil teriak,

 “BODO AMAT NYING!”

 

To be continue.

___________________________________

Thankyou for read this story!

Yuk komen dan mantion-mantionan langsung dengan writer soal cerita ini di IG-nya Fill The Blank Space yang ada feed khusus chapter ini.

See yah! ^^v

Written by : Alyasa Washyil

IG : Alyasaale

 

All content rights reserved.