Pocong Ucup Part 3 | Ucup & Pro Evolution Soccer

Author : Alyasa Washyil Barry

 

Waktu menunjukkan pukul 12 malam tepat. Cuaca masih ujan deras. Gak ada aktivitas yang dapat dilakukan diluar warnet. Jadi, gue dan Pa Asep masih enjoy di ruang operator.

“Cup, ngapain kek yuk. Bapak bete.” Katanya. Pa Asep sedang tidur-tiduran dengan guling kesayangannya. Guling berwarna ijo yang terlihat dengan jelas bahwa guling ini baru aja dicuci. Atau enggak, Pa Asep baru beli. Lumayan buat pengganti sex toys.

“Ngapain ya pak, saya juga udah ngantuk banget.” Jawab gue. Ujan emang bener-bener penghantar tidur terbaik kedua, setelah buku pelajaran.

“Jangan tidur dulu cup. Tahan ngantuknya. Mau bapak bikinin mie, gak?”

“Mau banget, pak.” Jawab gue.

Si buncit ini tau aja kalo gue pecinta mie. Mulai dari mie kari, mie goreng, sampe mie yabi pun gue suka banget.

“Mau mie goreng apa kuah?”

“Kuah aja pak. Ujan-ujan gini paling pas buat nguyup kuah mie.”

"Pedes?”

"Sedeng.”

“Make sayuran gak?”

“Make.”

“Mateng”

“Setengah mateng aja pak.”

“Makan disini apa bawa pulang?”

Pertanyaan-pertanyaan gak penting dari Pa Asep buat gue jengkel setengah mati. Sumpah, selama gue idup di dunia, ibu gue gak pernah nanyain hal sedetail itu kalo lagi pengen masakin gue mie.

“Pak, saya ikut bapak aja.”

“Oh yaudah. Bapak kan gak makan, jadi kamu gak usah makan juga ya.”

Hening.

Beneran gak dimasakin.

Untuk pertama kalinya, gue menyebut dirinya bukan Pa Asep lagi. Lebih tepatnya, Pa Asu.

***

Kegondokan yang ada di hati gue justru menghantarkan gue ke penglihatan yang lebih HD. Alias, gue jadi gak ngantuk lagi. Si Asu emang punya cara tersendiri buat seseorang tetap terjaga bersama dirinya.

Satu alasan kenapa kau kurekam dalam memori

Satu cerita teringat di dalam hati

Karena kau berharga dalam hidupku teman

Untuk satu pijakan menuju masa depan

Lagu Kita Selamanya yang terdengar dari handphone Pa Asep membuat suasana menjadi lebih santai. Gue gak tau genre musik apa yang disukai ama Si buncit ini. Intinya, gak ada lagu yang buat kita semangat untuk menjalani hidup.

“Wah pak, denger lagu ini saya teringat ama masa-masa SMA saya.” Gue memulai topik pembicaraan.

“Kok bisa? Padahal cuma lagu loh.” Kata Pa Asep. Masih berbaring , gara-gara gak jadi masakin mie buat gue.

“Pas perpisahan SMA saya dulu di dunia, pihak sekolah memutarkan lagu Bondan yang ini.”

Emang sih, buat momen-momen perpisahan, lagu ini emang pas buat dimainkan. Mau irama ataupun liriknya, ngena banget buat mereka yang baru tamat sekolah.

“Masa-masa SMA emang masa yang paling indah cup. Apalagi buat kamu yang gak sempet ngerasain dunia kuliah.”

“Iya pak, sedih banget kalo mengenang masa SMA dulu. Saya pengen banget bisa liat temen-temen saya lagi. Saya juga pengen liat beberapa cewek yang sempet saya hamili dulu.”

"Tobat cup, tobat.” Kata Pa Asep mengingatkan gue.

“Lah, kan kita udah mati, pak.”

“Oh iya bapak lupa. Yaudah, ceritain dong gimana cara kamu menghamili mereka.”

Hening.

Ujan masih turun dengan deras.

***

“Pak, saya ada ide bagus.” Ide ini muncul gara-gara lagu bondan tadi. Gue jadi inget apa yang gue dan temen-temen gue lakuin kalo lagi gak ada guru dikelas.

“Apaan tuh Cup?”

“Gimana kalo kita sekarang maen PES bareng?”

Gue dikacangin.

Pa Asep menyalakan PC nomer 6 yang ada di deket PC operator. Dia juga buka laci yang ada di meja operator. Gue kira isinya surat tanah. Ternyata bukan. Lebih berharga dari surat tanah. Joystick.

“Kamu mau bapak bantai berapa?” tanya dia dengan perut yang sombong.

“Ini serius. Gak ada satu makhluk pun yang menang battle PES ama bapak.”

"Bapak gak pernah kalah sama pelanggan warnet bapak?”

“Gak pernah.” Jawabnya.

Gak gentar. Gue tau muka-muka boongnya. Lain kali, kalo pengen boong elitan dikit kek pak. Gue gak percaya sampe nih orang bersumpah atas nama Allah kalo dia bener-bener gak terkalahkan dalam game Pro Evolution Soccer.

Gak ada angin, gak ada petir, tiba-tiba dia bilang:

“Demi Allah.”

Akhirnya, gue percaya.

Home screen PES 2016 udah nampak jelas di depan mata gue. Udah lama juga gak maen PES, mungkin sekarang agak kaku sedikit. Tapi, gue gak rela sampe kapanpun kalo gue kalah ama bapak-bapak kek Si Asu ini.

"Exhibition game aja?” tanya dia. Seolah dia telah mengambil penuh kemenangan.

“Iya pak, kondisi pemain semuanya di normalin aja. Takut bapak banyak alesan kalo kalah ama saya nanti.”

Dia gak jawab. Tapi, sandi yang diberikan oleh kumisnya seolah ia mengatakan, “Win or go home, bitch!”

“Kamu pilih duluan timnya, nanti saya nyesuaiin.”

Si Asu makin lama makin bener-bener asu. Sombongnya gak karuan.

Karena gue karyawan dia, gue nurutin aja kemauannya. Gue milih Barca sebagai tim yang akan gue bawa menang di tengah malam ini.

“Bapak make Arsenal gak apa-apa, kan?” tanyanya.

“Jangan becanda, pak.”

Akhirnya ia memilih Real Madrid sebagai tim yang akan gue bantai malam ini. Seperti biasa, formasi 4-3-3 dengan Suarez sebagai tumpuan lini depan, gue siap menyiksa Pepe dan temen-temennya di laga yang sangat krusial ini.

Peluit tanda pertandingan dimulai. Pandangan kami hanya bertemu di layar monitor. Tak ada kata. Dialog hanya kami sampaikan lewat permainan indah yang kami sajikan.

Gue gak nyangka. Bapak-bapak dengan usia sekitar 40 tahun ternyata lihai juga memainkan game sejati para lelaki ini.

“IYAAA! GOL!” katanya dengan penuh semangat. Karim Benzema miliknya telah memperawani gawang gue dengan tidak senonoh. Di menit ke 25, gue dalam keadaan kalah.

“Pak, anu, Benzemanya bisa diganti?”

“Kenapa emang?”

“Bek saya kebingungan kalo mau buang bola.”

“Ini strategi.” Jawabnya singkat.

Bukan cuma sinarnya kepala Benzema yang membuat gue kewalahan, tapi akselerasi dari Ronaldo-Bale juga sukses besar membuat gue depresi. Gue yakin, pemain ini udah di edit ama Pa Asep.

Babak pertama usai. Skor masih dimenangkan oleh Pa Asep. Handphone Pa Asep memainkan lagu yang kayaknya sengaja emang buat gue, “Ya sudahlah” dari Bondan Prakoso.

Fokus. Gue gak boleh kalah. 16 game tak terkalahkan di SMA, masa mau patah ama bapak-bapak yang lebih keliatan seperti mas-mas pedagang galon daripada pengusaha warnet?

“Neymar, terus maen di kiri. Kalo ada peluang masuk, terobos aja. Suarez, kamu harus lebih ngotot dari babak pertama. Kalo ada kesempatan gigit, gigit aja. Ini cuma exhibition game. Kamu gak akan masuk penjara.” Intruksi gue kepada tim.

Babak kedua dimulai.

***

“Mampus kartu merah! Makanya jangan kasar gitu dong pak.”

Pepe mendapat kartu merah gara-gara dengan sengaja menyerobot kaki si drakula di kotak 12 pas.

"Padahal saya slidingnya lembut loh.”

“Mungkin bukan slidingan Pepe yang kasar pak. Tapi bagian ubun-ubun kepala botaknya.” Jawab gue.

Gue dapet tendangan penalty. Ini peluang yang indah. Hanya dengan mengarahkan analog ke kiri atau ke kanan, gue bisa mendapatkan gol dan menyamakan kedudukan.

“Pak, jangan ngintip.” Kata gue. Mata Pa Asep terlihat dengan jelas ngintipin joystick yang gue pegang.

“Iya.”

“Perut bapak juga jangan keluar dari baju gitu dong.”

Gak. Gue gak ngomong gitu, kok.

Gue milih arah kanan bawah, karena kanan merupakan arah yang berkah dalam ajaran agama gue.

Suarez menendang penalty, dan...

“GOL!!” 

“Masih aja salah nebak, pak.” Seiring dengan gue ngomong gitu, perutnya yang tadi melejit keluar baju, kini telah masuk lagi dengan perasaan malu.

Di menit ke 78, skor imbang. 1-1.

Perlawanan Pa Asep cukup buas. Lebih buas dari aktor sex. Ronaldo semakin bringas kalo dia yang mengendalikannya.

Tapi untungnya, gue juga di kenal sebagai “Master of defense” di SMA gue dulu. Jadi, Ronaldo yang bringas dengan mudah jinak di tangan bek-bek yang gue miliki.

Di 10 menit akhir, gak ada gol. Pertandingan berakhir dengan skor imbang.

***

“Bapak hebat. Saya sampe gak kuat menahannya.”

“Ah, kamu lebih  hebat. Bapak kewalahan ngeladenin permainan kamu.”

“Besok kita maen lagi ya pak.”

“Iyah..”

Pada malam itu, kami puas bermain bersama. 

 

To be continue.

___________________________________

Thankyou for read this story!

Yuk komen dan mantion-mantionan langsung dengan writer soal cerita ini di IG-nya Fill The Blank Space yang ada feed khusus chapter ini.

See yah! ^^v

Written by : Alyasa Washyil

IG : Alyasaale

 

All content rights reserved.