Pocong Ucup Part 4 | Pa Asep & Penyesalan

Author : Alyasa Washyil Barry

 

Hari pertama di dunia baru benar-benar mengesankan. Banyak pengalaman yang gue rasain. Di hari pertama juga, gue dapet kerja di bawah kepemimpinan Pa Asep. Pokoknya, semua berjalan dengan mulus.

 

Tapi selama satu hari ini, gue gak merasa sebagai orang yang udah meninggal. Gue juga belom ngerasain apa rasanya jadi pocong tulen. Tanpa tangan, loncat-loncatan, benarkah kehidupan pocong itu seperti lontong?

 

 “Saya mau pergi sebentar pak.” Kata gue ke Pa Asep. Waktu menunjukkan pukul 7 malam, waktu dimana dulu gue sering ninggalin sholat isya.

 

“Mau kemana kamu? Masjid?” jawabnya.

 

“Kalo saya masih punya waktu buat tobat, saya juga bakalan tobat pak. Saya mau ke rumah orang tua saya. Saya pengen ngeliat perayaan apalagi yang mereka lakukan atas kematian saya.”

 

“Bapak mau ikut, boleh?”

 

“Kalo bapak ikut, netsep siapa yang jagain?”

 

“Cup, terus kunci pintu itu gunanya buat apa?” jawabnya sambil menunjuk ke arah kunci yang masih menggelantung bebas di lubang pintu.

 

“Pikiran maling gak se-sederhana itu, pak. Jangankan warnet kecil-kecilan bapak, bank yang keamanannya ketat aja tembus ama maling.”

 

“Yaudah, tawakkal aja.” Jawabnya dengan wajah pasrah seolah warnetnya bakalan beneran dimalingin.

 

Sambil menunggu Pa Asep beresin warnetnya, gue juga beresin kain kafan gue agar terlihat jelas bahwa gue emang bener-bener pocong. Bukan jengkol. Eh, jenglot.

 

“Ini cara ngunci pintunya gimana, pak?” tanya gue. Gue bingung total. Gue depresi. Gimana caranya ngunci pintu tanpa kedua tangan dan kaki?!

 

Pa Asep ngacangin gue. Lalu, dia nyodorin kunci yang ada di genggaman giginya ke arah mulut gue. Entah kenapa, gue ngerespon hal itu dengan cepat. Dengan mengabaikan aura homo gue sejenak, gue nerima kunci tersebut dengan mulut gue sendiri.

 

Menerima kunci dari mulut Pa Asep dan menerimanya dengan mulut juga, itu bukan perkara mudah. Kenapa?

Pertama, menahan nafsu adalah suatu yang sangat sulit. Apalagi di malam hari seperti itu. Gimana kalo bertemunya mulut kami malah membuahkan cumbuan yang panas? Apalagi dalam keadaan sepi, itu gak gampang. Untungnya, kami berdua masih bisa menahan aura sex yang kami miliki. Akhirnya pada kejadian itu, gak ada zina yang terjadi.

Kedua, kumisnya menghalangi transfer kunci yang kami lakukan.

Ketiga, perutnya melakukan hal sama yang dilakukan oleh kumisnya.

Walaupun gak gampang, akhirnya kunci tadi berhasil hinggap di mulut gue. Tanpa basa-basi, gue langsung ngunci pintu warnet.

Di malam yang se-sunyi ini, gue ama Pa Asep jalan menuju dunia manusia. Dunia yang telah kami tinggalkan. Kami tinggalkan dengan dosa dan kemaksiatan.

 

***

 

Sesampainya di Gerbang Tusia (Hantu-Manusia), kami diberhentikan oleh satpam yang sedang bertugas.

“Mau kemana lu pada?” tanya satpam.

“Ke dunia manusia lah Jo.” Jawab Pa Asep.

“Bapak kenal orang ini?” kata gue.

“Kenal lah. Bapak kan udah lama tinggal disini. Nama dia Jo. Dia udah bertugas selama kurang lebih 3 tahun buat jaga keamanan daerah kita.”

Penampilan Jo lebih berkelas dari pocong-pocong lain. Kayaknya, dia spesial. Dia dianugerahi kain kafan yang lebih banyak dua kali lipat dari gue ama Pa Asep. Satu untuk menutupi auratnya, satu lagi buat dijadiin cambuk. Hm, cambuk yang syar’i.

“Kenapa lu ngeberhentiin kita Jo?”

“Lu mau ke duman, kan? Kata Jo.

“Iyalah.”

“Lu harus izin dulu ke gue. Peraturan baru.”

“Maksudnya?”

“Udah jangan banyak bacot. Lu pada harus ngisi buku laporan ini dulu.”

“Kan tangan gue lagi diiket, Jo.”

“Oh, iya. Lupa.” Jawabnya bego.

Kami harus mengisi buku laporan yang isinya:

1.      Nama

2.      Umur

3.      Ada keperluan apa ke duman

4.      Perkiraan waktu kembali

“Harus banget diisi Jo?” tanya Pa Asep.

“Harus. Fardhu ‘ain.”

Yaudah, namanya juga peraturan ya langsung aja kami ikutin. Gue mendikte apa yang harus ditulis, lalu Jo menuliskannya.

“Jadi, lu pada mau pergi selama 5 jam kan?”

“Iye.”

“Kalo lewat dari 5 jam, gue cambuk.”

Kami menghiraukannya.

Duman, kami datang!

***

 

Kata Pa Asep, kalo gak pengen keliatan ama manusia, gue harus tahan nafas. Bukan gue doang sih, pocong-pocong lain juga mengalami ke-kampretan yang sama.

 

Gue ama Pa Asep menuju rumah orang tua gue. Semoga mereka belom pindah rumah.

 

“Mau seru-seruan dulu gak, Cup?” tanya Pa Asep.

 

“Seru-seruan gimana pak?”

 

“Kita nakut-nakutin orang dulu. Sekalian nyari pahala.”

 

“Pahala? Maksudnya pak?”

 

“Kita datengin semak-semak ono noh.” Katanya. Matanya tertuju pada semak-semak yang sedang bergerak. Sepertinya, ada kasus kenikmatan disana.

 

“Saya ngerti, pak. Ayo kesono.”

 

Kami segera menuju kesana dengan lompatan dan ketidak ada nafasan. Semoga dosa gue berkurang akibat kebaikan yang akan gue kerjakan ini.

 

Kami sampai di semak-semak, lalu tanpa basa-basi Pa Asep langsung menghembuskan nafas yang bertanda bahwa makhluk lain bisa ngeliat dia dengan jelas.

 

“BWAAAAA!” teriak Pa Asep.

 

Seperti yang kami duga sebelumnya, ada kasus perzinaan di semak-semak itu. Tapi kasus ini terjadi bukan pada manusia. Melainkan pada kucing.

 

“Kampret!” keluh Pa Asep. Mukanya menyesal. Kebaikan yang ia lakukan berbuah sia-sia.

 

“Itu kucing pak, bukan kampret.” Kata gue mengingatkan.

 

Kucing jantan yang tadi sedang menikmati doggy stylenya, langsung lari terbirit-birit dengan senjatanya yang masih mengeras. Lalu si betina mengikutinya dari belakang, seolah berkata:

 

“WOY! TANGGUNG JAWAB LU NYET! GUE BELOM KLIMAKS NEHH!”

 

Bukannya nambahin pahala, eh malah dosanya Pa Asep yang nambah. Ia telah mengganggu sesuatu yang haram untuk diganggu.

 

Pa Asep menyesal.

 

***

 

Pa Asep terlihat sangat menyesali perbuatannya. Walaupun dia gak ngomong, tapi gue tau apa yang lagi dirasakannya.

 

Selama 3 jam, dia gak melakukan kontak apapun. Kepalanya tertunduk. Badannya membelakangi gue. Sepertinya, ia sedang memikirkan jawaban apa yang tepat untuk di hari perhitungan nanti.

 

Ia juga takut gangguannya terhadap dua kucing tadi justru malah menjembataninya menuju ke neraka.

 

“Udah pak, gausah dipikirin. Tuhan tau kok niat baik bapak. Sekarang kita harus balik ke duhan lagi pak. Kalo ngga, kita bakalan dicambuk ama satpam.”

 

“Cambukan dari Jo tidak sebanding dengan cambukan malaikat, Cup.”

 

“Iya si pak..  Tapi kan udah kejadian, mau diapain lagi?”

 

“Kita masih ada berapa jam lagi disini?” tanyanya.

 

“2 jam, pak.”

 

“Bantu bapak Cup. Kamu pergi ke arah kanan sana, bapak bakalan pergi ke arah kiri.”

 

“Mau ngapain pak?”

 

“Kita cari dua kucing tadi. Kita buat mereka nge-doggy lagi.”

 

Kami berdua pergi.

 

Kami saling mencari.

           

dua kucing tadi pun ketemu, dan melakukan hal yang sama seperti tadi.

 

Hari perhitungan Pa Asep terselamatkan.